Umum

Mengurus Surat Tilang Biru Area Jakpus

Setelah membaca berbagai macam artikel yang gue temuin di jagat maya seputar pengurusan surat tilang warna biru, ternyata yang gue alami agak sedikit berbeda. Lebih tepatnya sih bukan berbeda tapi hanya lebih fresh aja kali ya, dan semua prosedur yang dijalanin sama mereka yang posting di jagat maya nampaknya sudah tidak berlaku lagi.

Well, gue lupa tanggal pastinya kejadian itu, kejadian dimana gue kena tilang Polantas untuk pertama kalinya dalam perjalanan hidup gue selama berkendara. Waktu itu, gue pergi ngantor dengan berkendara sepeda motor dari rumah gue di daerah Bekasi Utara ke kantor gue di daerah Wahid Hasyim, Jakpus.

Selama perjalanan seperti biasanya ya ketemu macet di beberapa titik ruas jalan yang gue lalui. Sampai di jalan Merdeka Selatan terus lewat Balai Kota dan belok kiri ke arah jalan KH. Agus Salim atau lebih terkenal jalan Sabang, which is itu udah ngga ada sekilo lagi nyampe kantor gue.

Nah diujung jalan Sabang itu ada Trafic Light perempatan, dimana kalo lurus ke Gereja Theresia, belok kanan menuju ke Jl MH. Thamrin, belok kiri ke arah Stasiun KA Gondangdia. Waktu itu situasi Jl Sabang ramai lancar dan dipenghujung Jl Sabang ada Traffic Light yang sedang menyala merah, seperti biasa gue belok ke kiri langsung, karena ga ada marka/ petunjuk belok kiri ikuti lampu.

Priiiiiiiiitttt….. hari itu motor gue di stop sama Polantas yang tiba-tiba muncul dari kiri jalan. Singkat cerita hari itu gue dianggap melakukan pelanggaran menerobos lampu merah, dan gue dapet surat tilang biru dengan denda maksimal Rp 500,000 (tertulis).

Jujur gue baru tau diperempatan Sabang itu kalo belok kiri mengikuti lampu. “Yaa Ssalaam” jadi selama ini anggepan gue salah atau emang gue taunya belok kiri itu jalan terus (doktrin yang ada dikepala gue sampai hari itu). Jujur saja sampai hari itu gue taunya kalo di perempatan ada lampu menyala merah, belok kiri itu boleh jalan terus (default kalo ngga ada marka).

Pak Polisi memerintahkan gue buat nunjukin SIM (C) gue dimana akhirnya SIM C gue itu ditahan oleh beliau lalu ngasih blanko biru.

“Sidang hari Jumat dua minggu lagi ya pak, tanggal 29 September” perintahnya.

“Ooo, dimana pak sidangnya tolong dituliskan” jawab gue awam (beneran).

Pakpol memerintahkan gue untuk sidang tilang pada tanggal 29 September 2017 di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat di daerah Bungur, Gunung Sahari. Karena kesibukan, gue yang seharusnya berselancar di internet mencari informasi tentang prosedur pengurusan tilang dengan blanko biru itu malah kaga sempet.

Tibalah tanggal yang dinanti-nanti, Jumat 29 September 2017 gue yang sebenernya ada tugas jagain nyokap di RS karena sakit, minta tolong bokap buat gantiin dulu sementara gue mau ngurus surat tilang. Waktu itu gue memutuskan untuk menggunakan KA Commuter Line Jabodetabek biar praktis aja. Terus terang sebelum itu gue ga pernah tau situasi disana seperti apa dan bagaimana, jadi ga perlu takut diribetin sama urusan markir kendaraan gimana.

Didalam perjalanan dengan kereta itu gue malah baru sempetin berselancar mencari-cari info terkait urusan tilang blanko biru di internet. Banyak artikel yang gue temuin dan gue baca dimana semuanya nyaris sama dimana isinya malah bikin gue goyah dan panik. Karena di artikel-artikel tersebut menerangkan, kalo gue dapat blanko biru itu gue harus ke BRI dulu setor denda maksimal melalu teller, baru dari situ nanti gue dapat kertas warna kuning. Nah baru deh kertas warna kuning itu yang gue bawa ke Pengadilan Negeri JakPus buat sidang tilang dan kita bakal dikasih tau kena denda berapa, kalo ternyata kurang dari denda maksimal, maka selisihnya dikembalikan kepada kita lagi.

Tapi kepalang tanggung makanya gue tetep bulatkan tekad untuk membawa blanko biru tersebut ke Pengadilan Negeri JakPus untuk ikut sidang tilang (yang belum kebayang bakal seperti apa). KA CL yang gue tumpangi pun tiba di Stasiun Juanda, disinilah gue turun.

Dari situ gue order Ojol (Ojek Online) untuk melanjutkan perjalanan menuju Pengadilan. Sampai disana langsung aja gue samperin petugas yang ada di Pos Satpam. Makin lemes ketika doi bilang, untuk urusan itu gue disuruh ke Kejaksaan Negeri (Kejari) JakPus sekilo dari situ, adanya di Jl Merpati Kemayoran.

“Waduh jauh juga ya” dalem hati setengah bingung campur lupa dengan petunjuk yang baru saja diucapkan oleh petugas di pos tersebut.

Tanpa pikir panjang, akhirnya gue memutuskan untuk order ojol lagi buat lanjut menuju Kejari Jakpus. Nah saat gue lagi nunggu ojol dateng ke titik penjemputan, gue sempet dideketin abang calo (tilang), karena penasaran pengen tau berapa biayanya kalo pake jasanya, ya gue coba gali info aje.

“Saya bantu pak, pelanggarannya apa? Mana coba mana suratnya sini saya lihat” ujarnya tanpa henti.

“Mmmhh, saya nerobos lamer belok kiri langsung bang” kata gue.

Doi lempar harga Rp 280.000,- “buat saya cepek pak, ngurusnya 180” sergahnya.

“Eh bang, yaudah ya ojek saya sudah datang, saya mau coba urus sendiri” ucap gue semangat yang merasa baru saja diselamatkan oleh abang ojol dari jerat abang calo.

Si abang calo masih sempat berucap saat gue sudah naek diboncengan motornya abang ojol.

“Kalo urus sendiri Bapak harus setor ke BRI dulu pak, ga ada BRI lho di sekitar sini”,

“Kalo saya bantu bisa langsung pak, ga perlu ke BRI dulu” ucap si abang calo meyakinkan sembari menakuti.

Tapi abang ojol punya cerita lain, doi bak pahlawan gue disiang itu. Selama perjalanan si abang ojol ngasih tau gue harus apa dan gimana nanti ngurus tilang blanko biru di Kejari. Beruntung karena abang ojol tersebut sudah sering ngurus surat tilang biru (waduh sering kena tilang rupanya).

“Hahahahahahaha” gue ketawa dalam hati.

Sesampainya di Kejari, coba kalian lihat gambar pengantar pada tulisan ini dimana itu adalah tempat antrian ambil nomor urut. “Yupp” itu adalah langkah pertama proses yang harus dilakukan. Kita harus ambil nomor urut antrian dulu, Alhamdulillah Jumat (berkah) itu antriannya gak seramai seperti yang digambar, tanpa antri gue langsung dapat potongan kertas kecil berisi nomor.

Gue dapet nomor “153”, dari situ kita beranjak masuk kedalem melewati pager, dengan set kursi panjang buat duduk nunggu antri dan dua loket kaca. Itu adalah tempat kita nunggu sampai nomor kita disebut dari dalam loket, saat gue masuk udah nomor antrian 141 yang sudah dipanggil. Ngga sampai 5 menit, nomor gue (153) pun dipanggil juga, tanpa menunggu lama gue bergegas menuju loket.

“Tujuh puluh ribu” suara dari petugas didalam loket setelah gue kasih kertas nomor urut gue.

Gue menyerahkan selembar seratus ribuan, maka SIM C gue yang ditahan pun dikembalikan beserta uang kembalian tigapuluh ribu rupiah.

“280 ribu gundulmu” begitu kata gue didalam hati teringat wajah abang calo.

Akhir kata…

Begitulah kira-kira prosedur pengurusan surat tilang blanko biru di area Jakarta Pusat. Nggak sampai sepuluh menit, nggak sampai keluar duit ratusan ribu rupiah (malah ada yang cuma kena denda Rp 30rb) urusan beres.

Selepas menunaikan Sholat Jumat di Masjid Merah (Dirgantara) Kemayoran yang berjarak kurang dari 150 meter saja dari Kejari, gue bergegas dengan Ojol menuju Stasiun Juanda untuk kembali ke Bekasi.

Oh iya, disana gue sempet baca tulisan yang isinya kurang lebih begini,

“Sidang kali ini hanya untuk tanggal 29 November 2017”

Artinya, gue ngga tau pasti kalo kalian datang ke Kejari pada tanggal yang tidak sesuai dengan yang sudah ditentukan apakah sama prosedurnya seperti yang gue sampaikan diatas.

Dan…

Sejak kejadian itu, setiap lamer di perempatan dan gue mau belok kiri maka gue selalu waspada hahahaha.

Sekian,

Rendy Fiktowo

Bekasi

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s