Islam

Si Bodoh Ilmu Agama Vs Syari’at Poligami

Oleh : Abdul Amin Hakim Amrullah

Bismillahirrohmanirrohiim

Jika dikatakan orang berpoligami cuman buat muasin nafsu doank, sebenernya gak salah-salah amat. Sebagaimana juga halnya dengan monogami, tujuan utama dari pernikahan adalah untuk menyalurkan syahwat di jalan yang benar dan halal. Makanya orang impoten, anunya gak ada, letoy segala macem mending gak usah nikah, kasihan entar pasangannya gak bisa diajak indehoi.

Namun jika maksud dari nafsu diatas cuman sebatas ‘diputer-dijilat-dicelupin’ ngapain sih mesti kudu rempong amat pake poligami? Gak asik banget daah, lagian jatahnya juga dibatesin cuman nyampe 4 doank, kentang! Mending keluar rumah ato manfaatin internet, chit-chat sana-sini, cuap-cuap di medsos, cari mantan pacar, cari temen kerja, tetangga ato temen nongkrong yang lagak-lagaknya lagi bermasalah dengan urusan cinta ato rumah tangganya trus ajakin daah buat selingkuh, ato klo punya ‘uang jajan’ bisa daah nyari jablay, cabe-cabean ato bencez dari beragam merk dan penampakan. Pokoknya banyak laah cara buat ‘cuci burung’ yang bisa dilakukan selain poligami, yang penting nafsu terpuaskan, sukur-sukur bisa dapat gratisan, si cewek dengan sukarela mau ngebuka pahanya lebar-lebar, gak pake bayar. Yang penting suka-sama-suka, mau ‘dikeluarin didalem’ juga boleh, klo entar “bocor! Bocor! Bocoorrr!” Trus disuruh tanggung jawab tinggal ngeles aja; “lu khan punya suami, ngapain mesti kudu gua yg tanggung jawab?” Ato bagi yang masih newbie; “jujur aje deh lu, lu mestinya gituannya gak sama gue doank khan? Pasti daah itu bakal anak selingkuhan lu!” Habis perkara!

Memang sih ada juga pelaku poligami yang brengsek, ngasih nafkah gede sebelah, jatah kunjungan banyakan sama istri muda. Tapi tetep saja yang salah bukan poligaminya, yang salah adalah pelakunya yang goblok, poligami taunya banyakin tempat buang hajat belaka. Itu juga gak bisa digeneralisir bahwa semua pelaku poligami pasti begitu, kasusnya sama juga kek pelaku monogami yang menikah cuman buat urusan selangkangan doank, cuman modal cinta, cinta abis tinggal adain lomba lempar piring, adu panco, tinju ato nge-screamo.

Tapi emang dasarnya orang udah benci ditambah bodoh, apa aja diomongin yang penting semua setuju klo poligami itu jelek. Ngemengnya “cintaku cuman buat kamu seorang,” matanya masih juga jelalatan ngeliatin barisan paha mulus jeketi-poureit. Prinsipnya menikah cuman sekali, istri cuman 1, tapi urusan ‘jajan’ gak ada absennya, selingkuhan juga ada di tiap tikungan. Sekali terkonang ngemengnya “ane khilap.” Halah!

Iya, namanya sunnah nabi emang bukan cuman poligami doank, tapi kudu diperhatiin juga klo yang namanya ‘nafsu doank digedein’ bukan cuman dimiliki sama pelaku poligami. Sex bebas, pacaran, perselingkuhan, prostitusi, mut’ah sampe ‘jeruk makan jeruk’ jaman sekarang semua ada, tinggal kitanya mau kerja ato kagak! Eeh…
(Sorry om Jok, peace!)

“Jadi maksudnya daripada zina mending poligami, gitu?” Gak seperti itu juga keleus, poligami itu bagian dari syariat Islam, diciptakan oleh Dzat Yang Maha Sempurna, yang paling tahu setiap kebutuhan manusia. Ia sifatnya pilihan, gak suka silahkan tapi jangan nyinyir, Dia lebih tau urusan manusia makanya membolehkan poligami. Lhaa situ siapa? Klo alesannya poligami hanya akan menyakiti perasaan wanita, coba gih tanyain sama makhluk-makhluk halus di luaran sono yang ngemeng “semua cowok sama aja!” Kira-kira kebanyakan dari mereka kesel gitu karena abis dipoligami apa diselingkuhin? Menikah dengan 1 orang aja gak ada jaminan bakal terbebas dari masalah udah berani-beraninya ngecap poligami banyak menuai masalah, waras?
Situ mau setia seidup-semati bareng pasangan situ, good job! Pertahankan, jangan sampe kegoda buat ‘jajan’ ato selingkuh bareng tetangga ato temen kerja. Ada orang poligami juga gak usah komentar macem-macem, mau doi bener ato malah blangsak itu bukan urusan situ buat nyalah-nyalahin poligaminya, keluarganya ancur gara-gara poligami yang rugi ya mereka sendiri, siapa suruh orang bodoh banyakin istri? Toh klo ngeliat pelaku poligami yang berhasil membina kehidupan rumah-tangganya juga gak ngejamin bakalan selamat dari nyinyirin wa nyinyirot khan?

“Emang jaman sekarang masih ada gitu?” Ada, banyak malah. Masalahnya situ kebanyakan gaulnya sama ‘lalat’ tukang gossip, ada gitu ceritanya tukang gossip ngomong bener? Yang namanya lalat cuman nemplok diatas sampah ato kotoran coyy, gak ada ceritanya mereka nemplok di taman bunga, jadi jangan pernah ngarep dapet madu dari lalat!

“Poligami udah gak cocok lagi diamalkan di jaman sekarang karena kebanyakan laki-lakinya udah gak seperti jaman nabi,” klo gitu urusannya gue juga bisa ngebalikin gini: “poligami udah gak cocok lagi sama kondisi kekinian karena kaum wanitanya juga gak seperti wanita-wanita jaman dahulu. Jaman sekarang wanitanya kebanyakan egois, maunya menang sendiri, gak bisa bersyukur dengan yang sedikit dan mulai dari tingkah lakunya atau dandanannya mirip-mirip kek budak padahal jelas-jelas mereka adalah wanita merdeka.”
Iyo, jaman dulu cuman wanita budak aja yang ‘telanjang’, laki-laki gak bisa sembarangan ngeliat, ngajak ketemuan ato bahkan sampe nyentuh wanita merdeka. Lhaa jaman sekarang mau nikah aja mesti kudu pake DP, mending klo cicilannya dibayar sampe lunas, kadang ada juga yang nunggak trus dibalikin ke dealer, alhasil yang beneran beli malah dapet barang second. Puas?
Lah, apa hubungannya poligami sama budak? Jaman dulu wanita merdeka kudu dinikahin dulu baru laki-laki boleh menyentuhnya. Mau dijadiin istri pertama kek, kedua, atau ke sejuta kek tetep aja kudu dinikahin dulu dengan segala tetek-bengeknya. Adapun terhadap budak mereka bisa puas-puasin menikmati tubuhnya tanpa harus menikahinya. Kalo mau mereka juga bisa meminjamkannya ke temen atau sodara terus dibalikin kalo udah bosen. Nah, kalo sekarang???

“Ngemeng-ngemeng, yang nulis semangat amir belain poligami. Apa emang ada keinginan buat poligami, gitu?”
Gak juga sih, gue orangnya realistis aja, yang gue minta cuman 1 tapi klo dikasih 2 ya alhamdulillah. Sama realistisnya dengan waktu gue pertama kali ngomongin poligami bareng istri, bayangin aja umur pernikahan belom ada 2 bulan, rumah masih ngontrak, kasur aja belom punya. Ibarat kata pas bulan madu manggil istrinya; “duhai istri pertamaku,” apa gak bikin heboh jagad persilatan? Gue ngomongin poligami sama istri bukan karena nantinya gue bakalan ngasih doi ‘madu’ tapi sebatas pengajaran agar jangan sampai ketidakinginannya untuk dimadu berubah menjadi sikap menolak salah 1 syariat islam meski saat itu gue kagak mengamalkannya. Gue paham bener klo istri gue itu cemburuan, namanya juga punya suami ngganteng siapa juga yang kagak waswas bakalan banyak makhluk halus yang melambaikan tangan depan kamera? :v
Wanita manapun mesti bakalan ngerasa sakit klo tau dirinya diduain, seikhlas apa pun akhirnya mereka menerima kenyataan itu. Itu masih dalam batas kewajaran, akan sangat berbahaya jika rasa sakit tersebut berubah menjadi kebencian, menolak syariat Allah yang dikhawatirkan akan membawa dirinya dalam kekufuran. Parahnya, sikap penolakan tesebut lebih seringnya disebabkan oleh terbawanya diri mereka dalam perasaan-perasaan nan absurd yang jika tidak dibentengi dengan pemahaman agama yang benar akan semakin menyeret mereka lebih dalam lagi. Dianggapnya sang suami sudah gak cinta laah, ataupun klo benar cinta pasti dianggep berat sebelah, sang suami lebih mencintai madunya daripada dirinya. Istri pertama ngerasa diduakan, istri kedua ngerasa dinomorduakan blahblahblahblah.
Salah 1 syarat orang berpoligami emang kudu bisa adil, tapi adil yang dimaksud adalah adil dalam perkara-perkara yang seseorang mampu untuk mewujudkannya semisal dalam hal pemberian nafkah atau giliran. Adapun dalam persoalan cinta, itu sudah diluar batas kemampuan manusia karena tidak ada ukuran yang jelas untuk menilainya. Seorang lelaki bisa saja merasa telah memberikan seluruh cintanya kepada seorang wanita, tapi adakah jaminan bahwa si wanita akan merasakan hal yang sama?

Keadilan, itu yang seringnya dijadiin senjata bagi pembenci poligami meski seringnya mereka menggunakan ukuran yang gak jelas. Poligami memang menyakitkan bagi wanita, namun nyatanya Allah tetap membolehkan seorang laki-laki untuk beristri lebih dari 1. Apakah mereka mengira bahwa Rabb-nya tidak mengetahui hal itu, ataukah Dia hanya berpihak kepada laki-laki saja sehingga di sisi lain justru melarang seorang wanita menikahi lebih dari 1 lelaki? Ini adalah bentuk keadilan dan kebijaksanaan-Nya, bro. Sesuatu yang bisa jadi tidak mampu ditangkap dan dipahami oleh otak manusia yang serba terbatas.

Makanya mikir dulu sebelum komentar soal poligami, mengutip kata seorang habib; “bodoh boleh, sok tau jangan!” Ini juga sebagai peringatan buat yang ngebet pengen poligami cuman berbekal semangat doank, minim ilmu, minim pemahaman. Punya 1 istri aja tanggung jawabnya udah gede, kalo ditambah 1, 2 atau 3 lagi maka urusannya nambah berat lagi, kagak adil dikit siap-siap aja di akherat kelak jalannya miring. Udah dikasih enak malah gak bener. Nama poligami jadi jelek bukan cuman karena omongan orang-orang yang membencinya, namun juga karena segelintir laki-laki bodoh yang taunya poligami cuman banyak-banyakin ‘lahan sawah’ doank. Lu kira tanah abang, HAH?!

Jadi sekarang kita realistis aja gak usah banyak spekulasi, kalo perlu sawerin daah itu si Deni pe’a buat bikin survei gede-gedean. Kira-kira kebanyakan wanita ini dirugikan, disakiti atau didzalimi hak-haknya karena dipoligami atau diselingkuhin? Trus kira-kira hancurnya sebuah keluarga yang notabene bagian terkecil dari sebuah bangsa itu lebih banyak disebabkan oleh apa? Apakah karena poligami, perselingkuhan, suami doyan jajan atau perilaku seks bebas dan menyimpang?

Oke coyy?

Wallahualam bisshowab

Pahami juga:

  1. 4 Syarat Poligami
  2. Poligami Bukti Keadilan Hukum Allah
  3. Mengapa Allah Mengizinkan Poligami
  4. Poligami Itu Shunnah
  5. Dalil-Dalil Poligami
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s