Pribadi

Pindah.. Pindah.. Pindah

Suatu hal yang kurang saya sukai atau malah ini adalah termasuk salah satu hal yang berat bagi saya (jika saya melakukannya).

Apa itu?

Ya, mengajukan pengunduran diri (resign) dari tempat kerja untuk pindah kerja ke tempat yang lain dihadapan atasan. Hal itu bukan suatu hal yang mengenakan bagi saya, apalagi jika masa kerjasama saya dengan atasan sudah terbilang lumayan panjang.

22 April 2018 kemarin tepat lima tahun saya bekerja diperusahaan ini dan dengan atasan yang sama sejak awal saya masuk. Lima tahun tentu sudah banyak yang saya dapat, mulai dari penghasilan & jaminan kesehatan yang patut di syukuri, pengalaman kerja & ilmu yang di butuhkan, atasan yang hebat, pertemanan yang menyenangkan, suasana kerja yang nyaman dan sebagainya dimana semuanya itu termasuk dalam kategori aman dan nyaman bagi saya.

“Saya betah dan ingin bertahan selama mungkin disini” begitu kataku sejak comfort zone itu saya dapatkan disini. Bahkan di akhir tahun 2017 pun tekad saya masih sama, masih ingin bertahan selama mungkin disini.

Namun ntah apa yang menampar saya begitu keras sehingga membuat saya terbangun, membentak saya “Rendy, kamu jangan berpuas diri atas apa yang telah kamu dapatkan”, teriakan itu terus saja berputar-putar di kepala saya.

Saya melihat sekeliling saya dan mendapat kesimpulan ini semua bukan comfort zone tapi ini adalah keadaan di mana saya sudah berpuas diri dengan apa yang saya dapatkan, ini adalah keadaan di mana saya terlalu takut untuk berada dijalan dimana seharusnya saya berada.

Saya mencoba mundur jauh ke belakang, kenapa saya kuliah?… Lalu kenapa kuliahnya ambil jurusan IT?… kenapa?… kenapa?…

Bayangan itu membawa saya kembali di sekitar tahun 2008 – 2009…

Waktu itu saya bekerja di perusahaan IT sebagai Junior Software Engineer alias programmer. Jam kerja yang luar biasa panjang karena project yang banyak hingga setiap hari seolah-olah adalah deadline. Hingga akhirnya saya tumbang kena gejala tipes dan harus nginep di rumah sakit selama seminggu.

Kenapa setelah 9 bulan yang suram menjadi programmer dulu membuat saya kapok, padahal bidang inilah yang saya cintai. Kendatipun saya selingkuh ke sektor perbankan, kemampuan saya di sektor IT lah yang membuat saya survive bekerja di sektor perbankan. Hingga hari ini total sudah 8 tahun saya bekerja di sektor perbankan.

Akhirnya saya kuatkan tekad untuk kembali ke bidang IT, agar apa yang pernah saya pelajari selama ini tidak hilang sama sekali. Hati saya pun bilang, kalo harus reset/ mulai dari “nol” saya siap.

Bak gayung bersambut, tak lama dari keinginan saya itu tawaran pun datang. Sektornya masih perbankan namun role yang ditawarkan pure IT. Kalo yang sekarang kan “kentang” kalo boleh saya cerita kerjaan saya disini dekat sekali dengan sistem aplikasi perbankan mulai dari nganalisa sistem, nganalisa kebutuhan pengguna (akan sistem) dan segala tetek bengeknya sistem.

Nah waktu saya cerita job desc nya saya saat wawancara di tempat yang baru ini si pewawancara sampe nanya ke saya

“Lalu disana IT nya ngapain?”

#€=/@*({\}~]!@×÷₩##&#-_-”

Skip… dulu

Kembali ke Job Desc,

kerjaan saya ditempat ini tuh kaya IT tapi gajinya 1/3nya orang-orang IT grade nya pun dua tingkat dibawahnya hahahahaha, asem ga? Dari situ tiba-tiba dateng pikiran kenapa ga nyemplung sekalian aja jadi IT.

Nah bego 5 tahun baru sadar…

Bukan begitu cong, saya bukannya baru sadar tapi emang sempet kapok kerja jadi IT seperti cerita saya diatas itu.

Balik ke bak gayung bersambut dan tawaran itu datang, counter part saya diperusahaan ini ceritanya secara mengejutkan nyebrang ke bank sebelah jadi head pula. Saya minta aja ke dia buat diajak-ajak dong kalo ada yang lowong.

Singkat cerita bener aja kejadian, saya lempar CV dan ditanggapi sampai akhirnya wawancara.

Kembali ke

“Lalu disana IT nya ngapain?”

#€=/@*({\}~]!@×÷₩##&#-_-”

Ya saya jawab aja kami saling bekerja sama sebagai counter part 😂😂😂.

Lolos dari wawancara menyisihkan kandidat yang lainnya (wkwkwkwkwkwk padahal cuma 2 kandidatnya) berlanjut ke tes kesehatan,

Ini jelas bikin saya risau, berbeda dengan waktu masih fresh grade dulu kala itu umur 24 tahun, olahraga futsal minimal 2 kali seminggu mah ada, postur juga masih mayan lah 180/60 (wkwkwkwkwk cungkring).

Lha sekarang umur udah mau 34 tahun, kalo pemain sepakbola umur segitu udah mikir buat gantung sepatu 😂😂. Olahraga? Yang dikasur itu apa boleh disebut olahraga? Kalo iya hmmmm seminggu juga belum tentu dijalanin hahahaha. Postur? Kalo dulu kurus sekarang malah kebablasan 180/88.

Walaupun kata kebanyakan orang kalo udah MCU itu artinya 90% pasti keterima tetep aja saya kudu menghadap Allah Ta’ala untuk memohon kemudahan dan kelancaran dalam segala urusan.

Alhamdulillah, semuanya mudah dan lancar mulai dari MCU, negoisasi, sign OL, ngomong resign, ngelunasin KMG (karena ga bisa di take over) dan InsyaAllah besok saya mohon pamit mau nyebrang ke sebelah, semoga Allah Ta’ala senantiasa mengiringi langkah kaki saya.

Terima kasih kepada para bos yang telah memberikan saya kesempatan untuk berkarya disini;

Terima kasih kepada rekan-rekan yang pernah bekerja sama dengan saya;

Terima kasih kepada teman-teman untuk lima tahun yang menyenangkan;

Yang paling utama, saya memohon maaf atas segala kesalahan, kejahilan dan kebodohan saya selama lima tahun ini dimana hal itu membuat hari kalian menjadi tidak menyenangkan sungguh hal itu tiada pernah sengaja saya buat.

Insya Allah besok pindah… pindah… pindah…

Sampai ketemu lagi ya.

P.S.

  • Keep in touch
  • Maintenance Macro VBA kudu bayar lho wkwkwkwkwkwk
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s